Berhaji.com

Pelunasan tahap kedua Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) Reguler ditutup pada Kamis (30/6) sore. Data Monitoring Pelunasan Haji Reguler pada Sistem Informasi dan Komputerisasi Haji Terpadu (Siskohat) Ditjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) mencatat sebanyak 9.822 jamaah telah melunasi sehingga kuota haji tersisa untuk 1.375 calon jamaah.

Pelunasan tahap pertama BPIH Reguler ditutup pada 10 Juni lalu dengan jumlah jamaah yang sudah melunasi sebanyak 142.852 orang (92.73%) dan masih tersisa 11.197 kuota (7.27%). Dengan demikian, total calon jamaah haji yang sudah melunasi BPIH tahap pertama dan kedua berjumlah 152.674 orang (99.11%).

Direktur Pelayanan Haji Dalam Negeri Ditjen PHU, Ahda Barori, mengatakan jumlah yang melunasi ini jauh lebih banyak jika dibandingkan dua tahun lalu, seperti dikutip dari republika.co.id. Pada tahun 2014, pelunasan tahap kedua ditutup dengan sisa 2.505 kuota. Sedangkan pada tahun 2015, kuota haji masih tersisa 3.097 saat penutupan pelunasan tahap kedua.

Keputusan Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) No D/158/2016 tentang Petunjuk Pelaksanaan Pembayaran BPIH Reguler 1437 H/2016 M mengatur bahwa pengisian kuota jamaah haji reguler dibagi menjadi 2 tahap. Jika sampai tahap kedua ditutup, masih ada sisa kuota, maka hal itu diperuntukkan bagi kuota cadangan.

Dalam keputusan Dirjen PHU ditegaskan, Jamaah haji cadangan mengisi sisi kuota setelah pelunasan tahap kedua berakhir. Pengisian sisi kuota oleh jamaah haji lanjut usia, dan pendamping jamaah haji lanjut usia.

Proses pelunasan BPIH untuk jamaah haji cadangan sudah dilakukan bersamaan dengan pelunasan tahap pertama. Sampai dengan penutupan pelunasan tahap pertama pada 10 Juni lalu, calon jamaah haji yang melakukan pelunasan kuota cadangan mencapai 4.856 orang. Mereka baru bisa diberangkatkan jika terdapat sisa kuota pada masing-masing provinsi dan kab/kota setelah pelunasan tahap kedua berakhir.

Ahda Barori mengatakan bahwa saat ini pihaknya sedang mengidentifikasi sisa kuota di tiap provinsi dan kab/kota, seperti dikutip dari republika.co.id. Menurutnya, identifikasi ini penting untuk menyesuaikan dengan jumlah calon jamaah haji yang melakukan pelunasan kuota cadangan.

“Saya berharap jamaah yang melunasi kuota cadangan merata di setiap provinsi sehingga bisa menutup sisa kuota yang ada,” kata Ahda. “Tentunya pengisian sisa kuota dengan kuota cadangan dilakukan sesuai dengan ketentuan yang ada.”

Ahda juga berharap jamaah yang sudah melakukan pelunasan tahap pertama dan kedua yang batal berangkat karena berbagai sebab, jumlahnya tidak banyak.

Sebagaimana tahun-tahun sebelumnya, jamaah haji Indonesia akan diberangkatkan dalam 2 gelombang. Gelombang I rencananya mulai diberangkatkan pada tanggal 9-21 Agustus 2016 langsung menuju Madinah. Adapun gelombang II rencananya diberangkatkan pada tanggal 22 Agustus-4 September 2016 dengan tujuan Jeddah.

 

 

 

Komentar

Komentar