Madinah merupakan simbol perjuangan Nabi Muhammad Saw dalam “menggali, memperagakan dan mengokohkan nilai tauhid” di muka bumi kembali, setelah hal yang sama dilakukan oleh Nabi Ibrahim as. Perjuangan beliau yang amat berat dalam menegakkan nilai-nilai tauhid diabadikan Allah dengan menjadikan Madinah Al-Munawarah sebagai kota yang diharamkan sesudah Mekah.[i] Banyak hadits yang berbicara mengenai keutamaan Madinah dibandingkan dengan kota lain.

Hadits-hadits yang mengemukakan keutamaan Madinah

Abu Hurairah berkata: Sabda Rasulullah Saw, “Satu kali shalat di masjidku ini, lebih utama dari pada seribu kali shalat di mesjid lain, kecuali Masjidil Haram.” (HR. Bukhari Muslim)[ii]

Diriwayatkan oleh Ibnu Abbas bahwa Rasulullah Saw. bersabda: “Satu kali shalat di Masjid Madinah sama dengan sepuluh ribu kali (di tempat lain) dan shalat di Masjid Al-Aqsa sama dengan seribu kali, sedangkan shalat di Masjidil Haram sama dengan seratus ribu kali shalat di mesjid lain.”[iii]

Sabda beliau lagi dari Abu Hurairah, ibn Umar dan Abu Sa’id, “Barang siapa bersabar menahan kesulitan hidup di dalamnya (yakni Madinah), maka aku akan bersafaat baginya pada hari kiamat.”[iv]

Dari Ibn Umar, Rasul bersabda: “Barang siapa berkesempatan (tinggal dan) mati di Madinah, hendaknya ia berusaha untuk itu. Tidak seorangpun mati di sana, kecuali aku akan bersafaat untuknya pada hari kiamat.” (HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah).[v]

Hadits-hadits di atas merupakan empat diantara beberapa hadits lain yang menggambarkan keutamaan Madinah dibandingkan dengan kota lainnya. Selain itu, Madinah memiliki 95 nama. Lebih banyak dari Kota Mekah yang memiliki 11 nama.

 

Nama Lain Madinah

Nama lain dari Madinah diantaranya Tabah, Taibah, Qubbat, Al-Islam, Al-Mumina, Al-Mubarakah, Al-Mukhtarah, Dar Al-Abrar, Dar As-Sunnah, Dar Al-Akhyar, Dar Al-Fateh, dan sebagainya. Nama yang paling terkenal untuk Madinah adalah sebagai kota Nabi Muhammad, karena dari tempat inilah selain dibangun Masjid Nabawi yang di dalamnya terdapat makam beliau, juga sebagai pusat ilmu, kebesaran dan penyebaran Islam, bukan hanya ke kawasan Arab Saudi dan sekitarnya, tetapi juga ke segenap pelosok dunia.[vi]

Monumen Sejarah di Madinah

Masih di kota Madinah, terdapat percetakan kitab suci Al-Quran terbesar dan termegah di dunia dengan nama “Percetakan Kitab Suci Quran Raja Fahd” yang mencetak Al-Quran secara benar sesuai dengan ajaran Islam yang telah dikemukakan oleh Nabi Muhammad Saw.[vii] Selain itu, di kota mulia ini terdapat berbagai monumen sejarah perjuangan Nabi Muhammad yakni Masjid Nabawi, Raudah (daerah antara rumah atau makan beliau dengan mimbar), Masjid Kuba, Masjid Kiblatain, Masjid Al-Jum’at, Masjid Al-Fath, Masjid Al-Ijabah, Masjid Al-Ghamamah, Jabal Uhud, Khandak, dan Pemakaman Baqi.[viii]

Terdapat pula Universitas Islam Madinah yang merupakan perguruan tinggi internasional yang mengkaji sudi Islam. Universitas ini sangat terkenal dan merupakan Universitas terbesar kedua setelah Universitas Riyadh untuk kawasan Arab Saudi.[ix]

Madinah adalah kota yang penuh dengan latar belakang dan sejarah penyebaran agama Islam, karena di kota inilah tempat hijrah dan perjuangan Nabi Muhammad beserta para sahabat dan umatnya.[x]

 

 



[i] Maisarah Zas. Haji dan Pencerahan Jati Diri Muslim. (Bandung: Alfabeta, 2005). hlm. 174-175.

[ii] Al-Ghazali. Rahasia Haji dan Umrah. (Bandung: Karisma, 1997). hlm.27.

[iii] Ibid.

[iv] Ibid. hlm. 28

[v] Ibid.

[vi] H. Unus Suriawiria. Jalan Panjang ke Tanah Suci. (Bandung: Penerbit Angkasa, 1995). hlm. 65

[vii] Ibid. hlm. 66

[viii] Maisarah Zas. Op.Cit. hlm. 175.

[ix]  H. Unus Suriawiria. Op.Cit. hlm. 66

[x] Ibid. hlm. 67

Komentar

Komentar